Langsung ke konten utama

"Tempat" Menonton Drama Korea dari Masa ke Masa


Setelah sebelumnya membahas awal cerita jatuh cinta dengan drama korea, akhir minggu ini kita masuk topik ke-3 dari challenge yang diadakan WAG Drakor dan Literasi. Topik yang diangkat kali ini adalah "Biasa nonton drakor dimana?"


Baca juga : Kenapa Jatuh Cinta dengan Drama Korea?


Jadi dimana biasanya saya menonton drama korea? Kebiasaan menonton saya dari awal hingga saat ini secara garis besar terbagi menjadi tiga fase.


Fase 1 : Masa SMP hingga SMA (2000-2006)

Masa ini adalah masa dimana pengguna internet belum sebanyak sekarang. Rata-rata ponsel pun belum bisa mengakses internet. Ini adalah masa kejayaan siaran televisi serta VCD dan DVD. Maka dari televisi lah saya mengenal drama korea untuk pertama kalinya. Hampir semua drama korea yang ditayangkan di televisi saya tonton. Asalkan jam tayangnya sore hari, di jam saya pulang sekolah. Namun terkadang saya harus merelakan tertinggal beberapa episode jika ada pelajaran tambahan atau les.


Sepertinya zaman itu belum banyak juga yang menjual atau menyewakan VCD dan DVD drama korea, sehingga satu-satunya sumber drama korea yang bisa saya jangkau adalah televisi. Mulai dari Endless Love/Autumn in My Heart, Memories of Bali, Full house, Sassy Girl Chun Hyang, Princess Hours, Jewel in The Palace, dan lain sebagainya.


Kekurangan menonton di televisi selain terkadang tertinggal episode, juga drama yang tiba-tiba tidak ditayangkan lanjutannya dan diganti drama lain (mungkin hanya terjadi di televisi Indonesia). Satu yang paling saya ingat adalah drama Becoming a Billionaire yang akhirnya baru saya tamatkan beberapa tahun kemudian, setelah bertahun-tahun menyimpan rasa penasaran 😅


Fase 2 : Masa kuliah hingga bekerja (2006-2015)

Pada fase ke-2 ini, internet sudah semakin mudah di akses. Warung internet (Warnet) mulai menjamur dimana-mana. Modem mulai banyak digunakan. Generasi awal ponsel pintar pun sudah mulai bermunculan. Blackberry dan Iphone adalah dua merek yang berjaya pada awalnya. Namun begitu ponsel Android muncul, dialah yang berkuasa.


Selama masa kuliah, saya tinggal di rumah kos, sekamar berdua dengan adik sepupu yang kebetulan satu kampus dengan saya. Saat itu lepaslah saya dari pasokan drama korea dari televisi. Teman-teman yang di rumahnya bebas mengakses internet atau mereka yang memiliki modem adalah supplier drama korea saya pada masa kuliah, termasuk teman-teman sepupu saya. Bertukar drama dan film adalah hal yang sangat lumrah pada masa ini. Begitu pula pinjam meminjam dvd, karena saat itu dvd bajakan drama korea sudah mulai banyak di pasaran. Jaman kuliah ini saya lebih banyak menonton di laptop. Laptop siapa pun yang dipinjamkan ke saya. Karena masa itu belum punya laptop maupun komputer. 😁


Saat mulai bekerja, saya akhirnya bisa membeli laptop dan modem sendiri. Akhirnya saya tidak hanya menjadi penadah, tapi juga supplier bagi rekan-rekan kerja. Tentu saja drama-drama yang di download adalah drama bajakan. Web yang menjadi favorit kala itu adalah indowebster. Dengan adanya ponsel android, menonton pun semakin mudah. 


Saya lebih sering menonton menggunakan ponsel daripada laptop karena lebih praktis dan bisa menonton dimana saja. Jadi drama yang sudah saya download disimpan ke ponsel, lalu menginstal aplikasi player tambahan untuk menonton. Karena jika hanya menggunakan player bawaan, tanpa memakai aplikasi tambahan, subtitle biasanya tidak terbaca.


Jadi masa-masa ini sebagian besar dipenuhi dengan drama-drama yang diperoleh secara ilegal 😂


Fase 3 : Masa awal menikah hingga sekarang (2015-2020)

Disini segalanya terasa lebih mudah. Wifi berkecepatan tinggi sudah mulai terpasang dimana-mana, terutama di rumah. Disinilah saya mulai mengenal situs-situs streaming seperti indoxx1 dan kissasian. Cukup hubungkan laptop ke televisi dengan kabel HDMI, maraton drama sembari setrika pun siap dilaksanakan. Akan tetapi jika situasi tidak memungkinkan, acara streaming hanya bisa dilakukan lewat ponsel saja.


Awal menjadi ibu, mulai muncul aplikasi streaming yaitu Viu, yang mana lebih user friendly dibandingkan dengan website yang biasa saya gunakan. Pilihan tayangannya pun beragam, tidak hanya dari Korea tapi juga dari beberapa negara lain seperti Jepang dan Thailand. Saya pun perlahan mulai berpindah hati. Awalnya, hampir semua drama bisa ditonton secara gratis, kecuali drama-drama yang masih ongoing atau drama yang "rame". Jadi untuk drama ongoing yang tidak sabar saya tonton, saya kembali beralih ke situs-situs streaming.


Aneka Tayangan yang ditawarkan Viu
(Sumber : Dokumen pribadi)


Begitu pindah ke Batam, kemewahan koneksi tanpa batas dari wifi harus rela saya tinggalkan. Jadilah saya tidak bisa lagi mengandalkan streaming karena itu menyedot banyak kuota. Saya pun mengakali dengan mendownload terlebih dahulu drama atau film yang ingin ditonton dari Viu. Dengan begitu saya bisa lebih menghemat kuota. 


Saat ini saya masih setia dengan Viu, namun entah kenapa hampir semua tayangannya menjadi berbayar, sehingga saya akhirnya memutuskan untuk upgrade Viu premium, demi kelancaran asupan drama korea. Memang tidak semua drama ada di Viu, beberapa drama ada di Netflix yang sayangnya tidak bisa di install di ponsel saya yang menggunakan nomor Telkomsel. Pernah mencoba HOOQ, tapi kurang begitu menarik. Dan kabarnya sekarang gulung tikar.


Untuk drama yang ingin ditonton tapi tidak ada di Viu, saya mengandalkan suami untuk mendownload di kantor. Bukan hal layak dicontoh pastinya. Terakhir saya meminta suami mendownload dari link yang ada di Telegram. Nampaknya Telegram ini mulai menjadi salah satu alternatif tempat streaming serta download film dan drama.


Begitulah perjalanan menonton saya. Kalau kalian suka menonton drakor dimana?



1. Dea
2. Ima
3. Alienda
4. Dian
5. Lala
6. Chika
7. Gita
8. Nadya
9. Asri
10. Rijo
11. Risna
12. Dwi
13. Litha
14. Lendyagasshi
15. Rella

Komentar

  1. Aku juga dulu mengandalkan suami yang kantornya dipasang internet unlimited.
    Jadi kalau suami pulang yang ditanyain "Bi, tadi uda donlot sampai eps berapa?"
    Hihii~

    Sekarang malah suami yang nanya, "Kamu lagi nonton drama apa?"
    Dengan begitu....kita bisa saling berbagi cerita apa yang sedang ditonton.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Dulu di Bandung pake wifi jd bebas. Di Batam belum pasang wifi, jd kl yg gak ada di Viu mengandalkan suami. Ladang malah suamiku download lain2 juga yg gak kutitip. jd makin banyak tontonan kami hehehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Memilih "Be with You" sebagai "Menu Berbuka"

Annyeong!
Ini adalah blog baruku. Dibuat dalam rangka mengikuti tantangan menulis dengan judul "Challenge 30 Topik Seputar Koriya" yang diadakan WAG Drakor dan Literasi. WAG ini adalah "anak" dari Kelas Literasi Ibu Profesional (KLIP). Sebetulnya tidak ada hubungannya dengan KLIP sih. Hanya saja sekarang ini anggotanya kebanyakan (atau semua) berasal dari peserta KLIP yang suka dengan hal-hal berbau Korea. Mulai dari drama, film, K-Pop hingga kebudayaan.
Kenapa blog baru? Karena blog lama sudah didedikasikan untuk tulisan yang berhubungan dengan travelling saja (Blog lama bisa dilihat disini). Jadi merasa kurang "pas" jika diselingi tulisan tentang per-korea-an. Nantinya blog ini akan berisi bermacam tulisan. Apapun! Tulisan lama saya di blog terdahulu yang tidak ada kaitannya dengan travelling juga akan dipindahkan ke sini. Baiklah begitu saja pembukaannya. Lanjut ke inti tulisan dulu. 😁
Tulisan pertama di blog baru ini dibuat demi memenuhi topik teratas d…

Peringkat Teratas Oppa, Unnie, dan Dongsaeng Favorit

Bulan Agustus ini, jumlah tantangan Drakor dan Literasi dikurangi menjadi 5 topik saja, setelah dua bulan sebelumnya kami menulis 10 topik setiap bulannya. Tampaknya kami mulai mencapai titik jenuh. Menulis topik yang sama terus menerus ternyata juga bisa membuat kita kehabisan ide. Belum lagi isi blog jadi penuh dengan bahasan tentang drama Korea. Bagi yang blognya dikhususkan untuk tema tersebut tidak masalah, tapi bagi yang lain mungkin sedikit kurang nyaman.
Topik minggu ini adalah "Oppa/Unnie/Dongsaeng Favorit". Sebetulnya tidak ada aktor maupun aktris Korea yang benar-benar menjadi favorit saya, atau seringkali disebut dengan Bias. Namun ada beberapa diantara mereka yang sering saya tonton dramanya dan saya suka aktingnya, bahkan terkadang sampai ada perasaan "Kalau dia yang bermain drama atau film, saya harus menontonnya". Mari kita sebut saja sebagai favorit saya, dan inilah urutan tiga teratas dari oppa, unnie dan dongsaeng favorit saya.
OPPA FAVORIT
Oppa, se…